Bermain & Belajar di Bali Zoo
BaliNature & Parks

Serunya Bermain & Belajar di Bali Zoo Extension

By on November 5th, 2017

Dulu, kami pernah nonton tv dan denger bahwa, kalo kebun binatang / zoo itu kejam, mengurung binatang, dilatihnya kejam pake pecut, melanggar HAH (Hak Asasi Hewan — ini istilah bikinan saya sendiri, jangan dipake di tugas sekolah ya haha). Di sisi lain, pihak zoo juga menanggapi dengan bilang kalo mereka itu lebih baik daripada alam liar, di mana binatang-binatang itu diburu pemburu liar dan dibunuh secara kejam, diambil taringnya, tanduknya, kulitnya untuk dijual, dsb. Ibarat dua sisi koin, keduanya nyata dan tidak ada yang salah.

Namun sebagai orang tua, kami juga bertanya-tanya, saat Lala perlu belajar tentang binatang, bila tidak ke kebun binatang, harus ke mana selain lewat buku dan film? Apakah kami harus ke hutan? Dan tunggu dulu, apakah semua kebun binatang memang ‘kejam’? Sebelum ketok palu, kita perlu membuktikan sendiri dulu.

Kali ini, kami mendapat kesempatan untuk mengunjungi Bali Zoo untuk kedua kalinya setelah beberapa tahun lalu dan sempat kami tulis juga di blog di “Bali Zoo Review” yang ini. Nah, kali ini kami mau update lagi karena Bali Zoo sekarang ternyata makin seru dan makin luas plus makin banyak program seru yang baru. Kebetulan sekarang Lala juga udah lebih besar dan mulai lebih mengerti jenis-jenis hewan dan bisa berinteraksi dengan hewan tersebut. Istimewanya juga, kami mendapat banyak insights baru tentang kebun binatang. Yuk, disimak :)

Bali Zoo Extension

Bali Zoo Map

Bali Zoo Map

Bali Zoo New Entrance & Bali Deer Park

Waktu kami tiba di tempat parkir, kami melihat ada beberapa proyek pembangunan di lahan parkir bagian atas dan juga di dekat pintu masuk ada area yang ditutupi banner akan ada Bali Deer Park. Ternyata, akan dibuat pintu masuk baru di bagian atas lahan parkir tersebut dan ada taman dengan rusa-rusa yang berkeliaran bebas di dalamnya. Bali Deer Park ini akan ditempatkan sebelum pintu masuk (loket tiket).  Menurut rencana, semua ini akan selesai Bulan Desember ini lho, jadi pengen balik lagi ke sana kalo nanti udah jadi :)

Kampung Sumatra

Nah, bagian ini nih yang bikin kami kaget, karena kami baru tahu kalo Bali Zoo sekarang tambah luas, dan area Kampung Sumatra inilah yang baru dari Bali Zoo. Untuk menuju Kampung Sumatra ini, kita harus naik bus yang bagian atasnya terbuka; pasti donk ya kami naik ke bagian atas, biar kata orang kayak di luar negeri yee kaann.. :p

Selama 5-10 menit kami naik bus, kami melewati wantilan dan beberapa area kebun binatang, termasuk sebuah jalan umum sebelum akhirnya masuk ke area Kampung Sumatra. Kami disambut sebuah kolam besar yang merupakan Elephant Pool di mana para gajah lagi main air (adem banget kyy tu gajah-gajah *sambil ngelap keringet* haha), dan Lala langsung teriak histeris kesenengan dan ga sabar pengen turun! haha..

Bus Atap Terbuka Menuju Kampung Sumatra

Bus Atap Terbuka Menuju Kampung Sumatra

Nah, tentunya nama Kampung Sumatra ini ada artinya. Di area ini, nantinya akan ada exhibit hewan-hewan yang berasal dari Sumatra, seperti Exhibit Tiger, Tapir, Beruang Madu, dan Orangutan – rencananya akan dibuka pada bulan Desember ini. Saat tulisan ini dibuat, exhibit yang sudah dibuka adalah Gajah (termasuk wantilan untuk Elephant Expedition) dan panggung untuk Bird Presentation.

Di dekat pangung Bird Presentation terdapat Gayo Restaurant yang saat pagi digunakan untuk program Breakfast with Orangutan, juga melayani makan siang dan snack sore bagi para tamu yang akan melakukan program Night at The Zoo. Dari Gayo Restaurant ini, kita bisa melihat Elephant Pool, yang ternyata sorenya dipake gajah-gajah buat mandi dan main airrr.. seru banget!! *jd pengen ikutan nyebur sama mereka deh*

Selain itu, ada 1 proyek yang juga menarik perhatian kami: Bali Zoo sedang membuat sebuah air terjun yang, kalau dilihat dari gambarnya sih, seru banget kayaknya; ada semacam bangunan tinggi yang ditutupi tanaman hijau, lalu di bagian atasnya ada air terjun dan bangunan tersebut ternyata bisa berfungsi sebagai… *jeng jeng jeng* meeting room !!!

Gambar Project Waterfall and Animal Exhibit di Kampung Sumatra

Program Seru dan Belajar Konservasi di Bali Zoo

Elephant Expedition

Nah, setibanya di Kampung Gajah, kami diturunkan di sebuah wantilan yang bernama “Batak Karo”. Dari situ, kita bisa berjalan kaki menuju area Elephant Pool, ataupun Animal Exhibition area. Awalnya kami mau lihat bird show dulu, tapi ternyata telat, bird show-nya udah beres haha..

Tapi karena Lala sudah ga sabar mau lihat gajah, kami menuju ke arah Elephant Pool dan berkesempatan ikut program Elephant Expedition yang ternyata seru banget! Serunya bukan semata-mata karena naik gajah yang bernama Terry, tapi juga ngobrol banyak sama pawangnya Terry, Pak Bangun – konon dikasih nama begitu karena hobinya tidur terus pas bayi; tapi beliau mengaku, sekarang juga masih hobi tidur walau namanya sudah “Bangun” hahahhahaa, kocak banget Bapak inii.. 😀

Dari petugas dan pawang gajah di sini, kami ngobrol banyak dan tau banyak fakta menarik sebagai berikut:

  • Dari Pak Bangun, kami mengkonfirmasi bahwa di Bali Zoo ini, ternyata gajahnya di-training bukan pake cara yang dipukul-pukul di video viral itu, tapi mereka dikasih rewards; ya, bisa dibilang seperti kayak training anjing gitu..kalo udah bisa 1 skill, dikasih makanan, dst. Selain itu, gajah tuh ga pernah nolak makanan lho, makanya bisa segede gitu, hehehe..
  • Trus, selama perjalanan elephant expedition kami, kami mengamati ternyata gajah itu playful banget lho, mereka suka banget main, dan keliatan kok kalo mereka seneng banget hidupnya di zoo ini. Ya iya lah, gimana nggak ya.. gajah itu setiap hari nya makan sebanyak 100 kg makanan per gajah. Omaigattt.. Kerjaannya mandi , makan, main, tidur, dan mereka kerjapun diatur supaya ga terlalu lelah. Anyway..
  • Dalam 1 hari, hanya ada maksimal 200 tamu yang bisa melakukan Elephant Expedition ini (untuk semua gajah). Prosedur ini dilakukan demi mencegah gajah-gajah ini kelelahan.
  • Pawang setiap gajah, biasanya adalah perawat gajah tersebut di tempat asalnya; Misalnya Pak Bangun, ia memang sudah merawat Terry sejak dari kampung halamannya di Sumatra. Sedangkan kebun binatang biasanya memang ‘mengadopsi’ gajah ini sekaligus bersama pawangnya karena beberapa alasan: ikatan batin mereka kuat sehingga mereka sangat dekat, gajah biasanya lebih terbiasa dan nurut dengan pawangnya sehingga lebih mudah berinteraksi dan dilatih.
  • Insider secret: Sebelum masuk ke zoo, pawang juga kadang disuap sama orang untuk diambil gading gajahnya, tapi karena udah soulmate, jadi mereka ga mau, karena untuk mengambil gading gajah, tak jarang mereka harus membunuh gajahnya untuk menghindari susahnya menghadapi gajah yang guede banget itu memberontak, kesian kann.. ;( Karena itu, singkatnya, banyak pawang yang seneng kalo ada zoo yang mau ngambil gajah karena ibaratnya, si gajah jadi selamat dan ada yang ngurus.

Tahukah Anda?
“Gajah tidur cuma 3-4 jam per hari.” Iya, seriusan.

Sepanjang perjalanan, kami harus berhenti beberapa kali saat si gajah kencing (suaranya kayak keran bocor lho hehe..) atau buang air besar (badannya bakal bergetar), dan saat itu kami juga diberitahu bahwa telinga gajah akan bergerak-gerak bila mereka sedang senang.

Elephant Expedition with Teri

Elephant Expedition with Teri

Night at The Zoo

Nah, setelah Elephant Expedition, kami ikut program Night at The Zoo. Program ini terdiri dari beberapa aktivitas, yaitu :

  • Nocturnal Animal Encounter. Kami bisa bertemu beberapa hewan yang hidup di malam hari, seperti burung hantu, ular phyton albino, orang utan dan binturung. Kita bisa bertemu mereka semua di area Gayo Restaurant yang berdekatan dengan panggung Bird Presentation.
  • Elephant Encounter & Hand Feed. Kemudian setelah bermain dengan hewan-hewan di atas, ada gajah yang bernama Molly yang pinter dan playful bangett (Pssstt.., sejujurnya Diana sudah jatuh cinta sama Molly karena pas bangun tidur besok paginya langsung bilang kangen Molly -.-“). Nah, kita bisa memberi makan, berfoto dan berinteraksi dengan Molly yang bisa menunjukkan bagaimana gajah makan, memecahkan kelapa dengan kakinya, sampai mengalungi kami dengan kalung bunga :)
  • Night Walking Tour. Setelah bermain dengan gajah, kami dibagi menjadi beberapa kelompok kecil dan diajak berkeliling Bali Zoo baik ke area Kampung Sumatra maupun kebun binatang di bagian depan. Saat malam hari, penerangan di sekitar kebun binantang akan dibuat alami dan minimal agar aktivitas tamu tidak menggangu para hewan. Jadi saat berkeliling ini, kita akan dipandu oleh staff Bali Zoo dengan membawa senter untuk penerangan untuk melihat bagaiman perilaku hewan di malam hari. Hal ini sangat menarik karena kita bisa melihat beberapa hewan yang mulai tidur atau masih bermain.
  • Buffet Dinner. Semua aktivitas itu ditutup dengan buffet dinner yang menyajikan menu makanan yang lengkap, mulai dari menu indonesian food, western food dan juga seafood yang menurut kami enak-enak, termasuk dessert-nya :) Selama menikmati makan malam ini, kita juga akan menikmati pertunjukan fire dance dan presentasi dari beberapa hewan. Pertunjukan ini juga melibatkan kita sebagai tamu, jadi lumayan seru, apalagi saat Lala ikutan heboh saat melihat papa-nya ikutan nari-nari dan bermain bersama beberapa hewan di atas panggung 😀
Fire Dance Performance

Fire Dance Performance

Breakfast with Orangutan

Selain program tersebut, ada juga program “Breakfast with Orangutan” yang dimulai dari pukul 08.00 – 10.00 pagi. Jangan salah, ini maksudnya bukan sarapan bareng tapi tetep sendiri2: tamu akan sarapan di area Gayo Restaurant, sedangkan para orangutan akan sarapan di area taman di depan Gayo Restaurant; tamu juga tidak diperbolehkan memberikan atau mengambil makanan orangutan. Kami sendiri belum sempet nyobain, tapi saat nongkrong di Gayo Restaurant, kami sempat melihat beberapa sign mengenai etika yang “Do” and “Don’t” selama Breakfast with Orangutan ini:

Do and Don't Saat Breakfast with Orangutan

Program Lainnya

Selain semua program di atas, masih ada beberapa program lain yang bisa kita nikmati di Bali Zoo, seperti animal encounters, petting zoo dan feed the animal. Selain itu, ada juga 2 program konservasi yang dilakukan oleh Bali Zoo:

  • Animal Release.
    Kami baru tahu bahwa ternyata, kebun binatang itu juga mempunyai peran yang penting dalam kegiatan konservasi hewan, terutama hewan-hewan yang terancam punah dan beberapa hewan-hewan ini akan dikembalikan lagi ke alam liar lho. Contohnya, Bali Zoo pernah melepas Silvery Gibbon atau Owa Jawa ke alam liar setelah mereka dinilai siap untuk itu; proses ini tentu saja tidak singkat karena tim harus melakukan survei lokasi pelepasan dan juga mempersiapkan si hewan tersebut sebelum dilepaskan.Singkatnya, hewan yang terancam punah akan ‘diadopsi’ dulu oleh kebun binatang untuk dirawat, dibesarkan, dan dilatih untuk hidup di alam sebelum dilepas kembali ke habitat asalnya di alam liar.
  • Bali Zoo Turtle Conservation.
    Di pintu masuk Bali Zoo, kita akan langsung melihat banner kegiatan ini terpampang besar yang menandakan bahwa dari setiap tiket masuk, Bali Zoo akan menyisihkan Rp1.000,- untuk konservasi penyu.

KONTES!

Giveaways

Giveaways

Saat ini, sedang berlangsung kontes seru kolaborasi Smell Like Home dan Bali Zoo. Hadiahnya adalah 3 (tiga) Voucher Zoo Admission total senilai Rp.3.738.000,-,dimana masing-masing voucher bisa digunakan untuk 1 keluarga (2 tiket dewasa dan 2 tiket anak-anak). Caranya:

  1. Follow akun Instagram @smelllikehome dan @balizoo
  2. Repost postingan di akun @smelllikehome ini, dan tag 5 teman
  3. Tulis komentar di bawah artikel ini tentang program yang ingin kalian ikutin beserta akun instagram kalian, contoh: @keluargakelana Elephant Expedition
  4. Periode kontes akan dimulai dari tanggal 6 – 27 November 2017. Pemenang akan dipilih secara acak dari peserta yang memenuhi syarat, dan akan diumumkan di akun @smelllikehome tanggal 30 November 2017.
  5. Gunakan hashtag #SLHxBaliZooContest #explorebalizoo # smelllikehomegiveaway #balizoogiveaway #balizoo #ilovebalizoo
  6. Pastikan akun Instagram kalian tidak private

Note : Hadiah yang diberikan adalah voucher untuk Zoo Admission, BUKAN sesuai dengan program yang ingin kalian ikutin dan ditulis di kolom komentar

Ayo, ajak teman-teman dan keluarga untuk ikutan kontesnya! :)

Bali Zoo

Alamat: Jl. Raya Singapadu, Sukawati, Gianyar, 80582, Bali
Telp: +62 361 294 357
Website

Cheers, Eko
TAGS
RELATED POSTS
18 Comments
  1. maria monica

    November 6, 2017

    @moniq_kenz night at the zoo

  2. ricca vania

    November 6, 2017

    @riccavania Night at the zoo

  3. veronika kusnadi

    November 6, 2017

    akun ig : Clianta_aveline

    program yang ingin diikuti Night at the zoo atau petting zoo

  4. Elyana

    November 6, 2017

    Elephant expedition

  5. Selly Kartika

    November 6, 2017

    @karikaselly elephant expedition

  6. Zulfah Aprilianti T

    November 8, 2017

    @vazulfah Kampung Sumatra

  7. Wulan Novianty

    November 8, 2017

    @wulanovianty Kampung Sumatra

  8. Danial

    November 12, 2017

    @danialrizkonson Night at the Zoo hehehe

  9. 3835group

    November 14, 2017

    3835_manik Buffet Diner

  10. 3835group

    November 14, 2017

    3835_manik night at The zoo

  11. Wili Ajeng Milati

    November 15, 2017

    @ajengwili Elephant expedition

  12. Wili Ajeng

    November 15, 2017

    @ajengwili Elephant Expedition

  13. ni wayan vina sukma dewi

    November 15, 2017

    @vinasukmadewi 😍Elephant Expedition 😍😙

  14. ni wayan vina sukma dewi

    November 15, 2017

    @vinasukmadewi Elephant Expedition

  15. Diah Chandrasari

    November 15, 2017

    @itsmechams
    Mau donk elephant expedition 😍

  16. Diah Chandrasari

    November 15, 2017

    @itsmechans
    Elephant expedition

  17. Diah Chandrasari

    November 15, 2017

    @itsmechans

  18. Sudarsana

    November 15, 2017

    @sudarnane Night at the Zoo

LEAVE A COMMENT

Our Adventure in Picture
Advertisement Smell Like Home
(c) Smell Like Home, 2017 Any unauthorized use, sharing, copy, editing, reproduction, or distribution without permission is strictly prohibited by law. Violation of any of these agreements will result in the law enforcement.
Chinese (Simplified)EnglishFrenchGermanIndonesian

Powered by themekiller.com anime4online.com animextoon.com apk4phone.com tengag.com moviekillers.com